img_9969Dalam rangka untuk memperkuat eksistensi pengembangan daya saing bidang ekonomi dan bisnis, Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Muhammadiyah Yogyakarta (FEB UMY) selaku institusi pendidikan tergerak menyelenggarakan Seminar Nasional yang bertajuk “Membangun Daya Saing Bangsa dalam Perspektif Ekonomi dan Bisnis.” Dengan diadakan seminar nasional tersebut menjadi salah satu langkah untuk meningkatkan peran Perguruan Tinggi dan Fakultas Ekonomi dalam mendukung optimalisasi daya saing global.

“Ekonomi dan Bisnis dapat memberikan dorongan persaingan antar bangsa yang sudah ada ukurannya, sebagaimana persaingan setiap tahunnya terus dilakukan. Ada 12 pilar yang bisa menjadi ukuran apakah sebuah negara itu termasuk dalam kompetitif global. Salah satu pilar itu yaitu pilar di bidang bisnis. Hal yang menarik ada satu pilar yaitu pilar bidang perguruan tinggi. Ini bisa menjadi dasar bahwa bagaimana Indonesia memiliki pola pikir agar perguruan tinggi kita bisa menjadi perguruan tinggi kelas dunia dan bisa menjadi pendukung daya saing global. Mudah-mudahan Fakultas Ekonomi ini bisa mengejar untuk berkompetitif di daya saing global,” papar Rektor UMY, Prof. Bambang Cipto saat memberikan sambutan sekaligus membuka Seminar dan Launching Fakultas Ekonomi UMY menjadi Fakultas Ekonomi dan Bisnis UMY.

Pada sambutannya, Sabtu (24/9) di gedung AR Fachruddin B lantai 5, Prof. Bambang mengatakan bahwa perguruan tinggi memiliki peranan penting dalam mengoptimalisasi daya saing. Terlebih dengan perubahan nama yang dilakukan oleh Fakultas Ekonomi UMY menjadi Fakultas Ekonomi dan Bisnis UMY dapat memberikan acuan penguatan Sumber Daya Manusia untuk meningkatkan daya saing bangsa. “Indonesia memiliki kolektivitas bagaimana perguruan tinggi ini bisa masuk ke global kompetitif. Minimal produk-produk di perguruan tinggi ini bisa menjamin dan menyeimbangkan 12 pilar yang menjadi persaingan antar negara. Mudah-mudahan FEB bisa berkompetitif di daya saing global,” tambahnya.

Sementara itu, Deputi Menteri PPN/ Kepala Bappenas bidang ekonomi, Dr. Ir. Leonard VH. Tampubolon, MA., selaku keynote speaker mengatakan bahwa daya saing merupakan salah satu faktor penting dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) pada lima tahun ke depan. Leonard menyampaikan, RPJM pada tahun 2015 hingga 2019 guna memantapkan pembangunan secara menyeluruh di berbagai bidang dengan menekankan pencapaian daya saing.

“Hal yang menjadi dasar untuk memantapkan daya saing yaitu berlandaskan keunggulan sumber daya alam dan sumber daya manusia yang berkualitas serta kemampuan IPTEK yang terus meningkat. Selain itu, daya saing tidak hanya bergantung pada efisiensi dan produktivitas, namun daya saing juga harus mampu meningkatkan kerjasama ekonomi Internasional dan regional, serta mampu meminimalisasi dampak globalisasi,” jelas pakar ekonomi tersebut.

Leonard melanjutkan, guna meningkatkan daya saing bangsa, maka perlu penguatan Sumber Daya Manusia. Seperti yang disebutkan, terdapat empat pilar utama Masyarakat Ekonomi ASEAN 2015 yang merupakan upaya untuk mewujudkan terbentuknya integrasi ekonomi regional di kawasan Asia Tenggara. “Empat pilar MEA 2015 yaitu pasar tunggal dan kesatuan basis produksi, kawasan ekonomi yang berdaya saing tinggi, pertumbuhan ekonomi yang merata, serta integrasi ke perekonomian global. Dalam pertumbuhan ekonomi yang merata ini untuk mewujudkannya bisa dilakukan melalui pengembangan UKM,”ujarnya. (hv)